25 May 2017

Kesan IKEA

[Kredit]

Ketika mula-mula mengasaskan IKEA pada tahun 1943, Ingvar Kamprad mungkin tidak pernah menyangka yang suatu hari, syarikatnya itu akan menjadi syarikat menjual perabot terbesar di dunia dengan lebih 392 buah premis di 48 buah negara! Apatah lagi untuk mengjangkakan dia akan menjadi salah seorang manusia terkaya di muka bumi! Fuh! 

Siapa yang tidak kenal dengan IKEA bukan? Sebut sahaja IKEA, pasti logo berwarna kuning dan biru itu terus menerjah kepala. Tidak kurang yang terus teringatkan bebola daging gemok disaluti dengan sos merah panas yang menjilat jari! Err.

Tetapi di seluruh dunia, IKEA lebih terkenal dengan revolusi perabot pasang-sendiri-nya (Baca: DIY atau ready to assemble) yang begitu kreatif dan inovatif. Meskipon banyak syarikat perabot lain yang turut mengaplikasikan konsep ini, malah cuba meniru format yang digunapakai IKEA, namun tiada satu pon yang mampu menandingi penangan IKEA. 

Suatu kelebihan yang ada pada ruang pameran IKEA adalah bagaimana IKEA memberikan idea dan inspirasi untuk menghias ruangan di dalam rumah. Seringkali pelanggan akan 'terpedaya' lantas membeli perabot atau barang hiasan yang dilihat sendiri pada ruang pameran. Betul tak? Sebab saya sendiri seringkali menjadi mangsanya! Wahahaha. 

Pandang kiri, pandang kanan. 

Anda yang pernah berkunjung ke IKEA sama ada di Damansara atau di Cheras pasti akan perasan satu perkara; IKEA tidak pernah surut dikunjungi oleh para pelanggan dari serata pelosok Malaysia. Setiap hari! Lebih-lebih lagi musim cuti sekolah, aduh, memang macam tin sardin dibuatnya! 

Ia membuatkan saya terfikir: Apa yang hebat sangat dengan perabot dan barangan IKEA ni? Jika mahu berbicara tentang kualiti, maaf, saya sudah ada banyak pengalaman buruk dengan perabot IKEA. Dan saya tahu ramai juga di luar sana yang mengadu perabot IKEA cepat rosak dan tidak tahan lama.

Ajaibnya, di sebalik semua itu, orang ramai masih lagi berpusu-pusu memborong barangan IKEA. Pada tahun fiskal 2016, IKEA mencatatkan jualan berjumlah €36.4 bilion dari jualan perabot dan barangannya di seluruh dunia! Gila bak hang!

Nah, apa yang istimewa sangat dengan IKEA? Apa rahsia dan jampi yang digunakan mereka?

Ia terletak pada keberkesanan konsep pasang-sendiri yang diaplikasikan IKEA untuk sebahagian besar perabot yang dijualnya. IKEA tidak hanya mengaplikasikan konsep pasang-sendiri, tetapi ia telah melangkah lebih jauh lagi dengan menjadikan konsep tersebut lebih mudah dan praktikal untuk dilaksanakan, pada harga yang sangat berpatutan. Malah ada sesetengah jenis perabot yang boleh dipasang sendiri oleh kanak-kanak! Inilah yang menjadikan IKEA sukar ditandingi dan dikejar oleh para pesaingnya. 

Pakar psikologi yang mengkaji fenomena mengapa begitu ramai orang yang jatuh chenta dengan produk-produk IKEA telah menamakannya sebagai 'Kesan IKEA' (Baca: the IKEA effect). Michael I. Norton, Daniel Mochon dan Dan Ariely mendapati, para pelanggan IKEA meletakkan nilai yang cukup tinggi pada perabot yang dibeli mereka hanya kerana mereka yang memasangnya sendiri. Hanya berbekalan pemutar skru, kunci allen dan beberapa alatan lain, seseorang itu boleh memasang hampir kesemua perabot yang diperlukan di dalam sesebuah rumah dengan perbelanjaan yang tidak terlalu besar. 

Apa yang akan terjadi sekiranya mereka memasang perabot tersebut dengan cara yang tidak tepat atau ada bahagian-bahagian tertentu pada perabot yang hilang atau rosak ketika proses pemasangan? Mereka akan tetap jatuh chenta dengan perabot-perabot tersebut kerana merasakan berbaloi dengan usaha dan peluh ketiak yang telah mereka curahkan. Hebat bukan?

Dengan kata lain, kita akan lebih menghargai sesuatu itu apabila kita menyumbangkan tenaga dan usaha yang banyak untuk mendapatkan hasilnya, meskipon natijahnya bukanlah yang terbaik seperti yang diharapkan. Inilah yang dimaksudkan sebagai Kesan IKEA. 

Pakar psikologi kemudiannya mengembangkan idea ini pada aspek lain dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya, seorang pekerja akan lebih menghargai hasil kerjanya di kantor sekiranya dia terlibat dalam sesebuah projek itu sejak awal lagi. Maka dia akan mempunyai satu bentuk keterikatan dengan hasil kerjanya. Para majikan dapat mewujudkan rasa kesetiaan dalam kalangan para pekerja apabila menitikberatkan faktor ini. 

Contoh lain, seorang pemilik rumah akan lebih menghargai dan menyukai rumah yang didudukinya apabila dia mengecat sendiri rumahnya, atau dia mengubahsuai sendiri rumahnya. Sekiranya dia mahu menjual rumahnya, dia akan meletakkan harga yang lebih tinggi dari biasa kerana nilai sentimental yang ada pada rumah tersebut, meskipon orang lain mungkin tidak suka dengan cat atau ubahsuai yang dilakukan. 

Suatu pemerhatian pada tahun 1950-an di Amerika Syarikat mendapati, suatu produk campuran kek segera tidak mendapat sambutan dalam kalangan suri rumah kerana dengan campuran tersebut, kek dapat dihasilkan dengan terlalu mudah. Ini menyebabkan usaha dan kepakaran mereka seperti tidak berguna lagi. Sebagai respon, syarikat yang menjual campuran kek tersebut melakukan sedikit perubahan; kini suri rumah perlu memasukkan sendiri telur ke dalam campuran tersebut dan ini menjadikan adunan kek sedikit sukar untuk dikacau. Tiba-tiba jualan campuran kek segera tersebut mendadak naik. Hanya dengan menambah satu langkah mudah (memecah dan memasukkan telur), kini suri rumah merasakan mereka ada sumbangan pada kek yang dihasilkan. 

Menarik bukan? 

Sama ada sedar atau tidak, Kesan IKEA ini sangat relevan dalam dunia tarbiyah dan dakwah. Bagaimana? Seorang dai'e akan lebih menghargai kerja-kerja tarbiyah dan dakwahnya apabila dia terlibat sejak awal lagi dalam sesuatu projek atau gerak kerja. 

Misalnya, kegiatan tajmik mad'u baru akan lebih berkesan apabila setiap orang yang ditugaskan dilibatkan sejak awal lagi; dari proses perbincangan, perancangan dan pelaksanaan. Kadang-kadang kita melihat, ada dai'e yang tidak begitu bersemangat atau bersungguh dalam kerja-kerja tajmik. Apabila diteliti, rupa-rupanya dai'e tersebut tidak jelas pon dengan hadaf mentajmik, kerana tidak dilibatkan sejak awalan lagi di peringkat perbincangan. Penglibatan sejak awal juga akan mewujudkan rasa kebertanggungjawaban yang lebih kuat dan berkesan. Sekiranya aktiviti tajmik yang telah dirancang dan dilaksanakan itu tidak membuahkan hasil seperti yang diharapkan, sang dai'e tidak akan mudah menuding jari kepada sesiapa. 

Kesan IKEA juga memberi kita sedikit klu, mengapa kadangkala 'usrah passing' tidak sehidup dan seefektif usrah yang dibina sejak awal lagi. Usrah yang mana ahli-ahlinya ditajmik sendiri oleh sang murabbi, besar bezanya dengan usrah yang ahli-ahlinya di'passing' oleh murabbi lain. Rasa kebertanggungjawaban sang murabbi kepada mutarabbinya tidak sekuat apabila mutarabbinya bukan mutarabbi yang ditajmik sendiri. Rasa keterikatan dan sense of belonging itu juga  tidak sedahsyat usrah yang dibina sejak awal.

Kerana itu juga, seorang murabbi yang benar-benar 'hidup' dengan mutarabbinya; makan, minum, tidur, belajar, riadhah, solat, qiam, berbuka puasa, main batu seremban dan pepsikola bersama-sama, err, jiwanya akan lebih berasa puas dan bermakna, meskipon hasilnya (mutarabbi yang dibina) belum dapat dipastikan lagi kualitinya bagaimana. Kerana akhirnya, yang dilihat itu ialah usaha dan prosesnya, bukan natijahnya. 

Pokoknya, seorang dai'e itu akan lebih memaknai erti berada di dalam gerabak tarbiyah dan dakwah apabila dia merasakan dia punya sumbangan kepada aktiviti dan gerak kerja gerabak yang disertainya. Hal ini penting bagi para pimpinan mana-mana jemaah harakah sekiranya mahu mewujudkan kesetiaan dan ketaatan dalam kalangan para penggerak dakwah. 

Nah, setiap kali anda ke IKEA selepas ini, jangan biarkan hanya rak buku BILLY atau meja makan BJURSTA atau sofa KARLSTAD yang bermain di kepala. Ketahuilah, IKEA punya kesan yang jauh lebih mendalam di dalam hidup anda! Eheh.

-gabbana-

Melihatkan kadar penghasilan artikel baharu sekarang ini memang merudum dengan dahsyat sekali, kemungkinan besar saya tidak akan sempat menulis apa-apa artikel khusus untuk Ramadhan yang bakal tiba. 

Oleh itu, saya ingin mengucapkan tahniah kepada anda yang bakal dipertemukan dengan Ramadhan nanti! Selamat berpesta ibadah! 

26 April 2017

Sonny Bill Williams Dan Izzahnya Dengan Islam

Perhatikan kolar jersinya.

Baru-baru ini telah tular (Baca: viral) satu berita tentang Sonny Bill Williams. Perihal bagaimana dia telah menutup kolar jersinya dengan sengaja yang terpampang dengan logo BNZ (Bank of New Zealand) kerana pegangan dan kepercayaan Islam-nya.

Sebentar. Siapa Sonny Bill Williams? Dan dia seorang muslim? 

Peluh kecil mengalir di tepi dahi.

Tiada masalah, tiada masalah. Mari saya kongsikan.

Sonny BIll Williams ialah seorang pemain ragbi bertaraf antarabangsa. Sehingga ke hari ini, dia sudah bermain untuk banyak kelab, termasuklah kelab liga luar negara (Sonny berwarganegara New Zealand/Samoa) seperti Australia, Perancis dan Jepun. Kelab yang diwakili oleh Sonny sekarang ini ialah Auckland Blues. Sonny telah membantu pasukan kebangsaan New Zealand, All Black, memenangi Piala Dunia Ragbi pada tahun 2011 dan 2015. 

Sonny sangat terkenal dalam kalangan para peminat sukan ragbi. Kehebatannya dalam sukan ragbi amat sukar disangkal sehinggakan pernah dikatakan yang Sonny adalah hibrid antara Jonah Lomu, Brian O'Driscoll dan Richie McCaw; ketiga-tiganya merupakan pemain lejen dalam sukan ragbi. Pada tahun 2013, RLIF (Rugby League International Federation)  telah mengiktiraf kehandalan Sonny di padang ragbi dengan menganugerahkannya pemain terbaik antarabangsa, suatu anugerah yang cukup berprestij bagi seorang pemain ragbi. 

Sonny telah memeluk Islam pada tahun 2008 ketika bermain untuk Kelab Toulon di Perancis. Sebelum menjadi seorang muslim, Sonny bolehlah dikatakan sebagai seorang yang liar; dia pernah ditangkap atas kesalahan memandu dalam keadaan mabuk dan kencing di tempat awam. Err. 

Perubahan Sonny selepas memeluk Islam cukup mengagumkan. Sonny yang dahulunya terkenal dengan sikapnya yang ego dan angkuh pernah mengejutkan arena sukan antarabangsa apabila menghadiahkan medal Piala Dunia yang dimenanginya kepada seorang budak lelaki yang menceroboh padang ragbi hanya kerana mahu memeluk idolanya itu. Budak itu hampir-hampir dibelasah oleh pengawal keselamatan yang bertugas sebelum dihalang oleh Sonny. 

Sonny juga telah mengisytiharkan dirinya bebas alkohol. Dalam satu temubual bersama CNN, Sonny dengan yakinnya menyebut Islam telah memberikannya kebahagiaan. Subhanallah! 

Tindakan Sonny yang terbaru - menutup bahagian kolar jersinya yang memaparkan logo BNZ - juga merupakan satu lagi manifestasi perubahannya selepas menjadi seorang muslim. Tindakannya itu adalah sebagai tanda protes kerana mempertahankan ajaran Islam yang melarang daripada umat Islam mengamalkan riba. 

Sebagai pemain ragbi bertaraf profesional di peringkat antarabangsa, yang punya ribuan jika bukan jutaan peminat, yang menjadi idola buat ramai anak-anak muda di luar sana, tindakan Sonny itu dilihat sebagai amat berani dan berisiko kepada kerjayanya. Apatah lagi BNZ ialah salah satu penaja utama bagi pasukan yang diwakilinya, Auckland Blues. Namun semua itu tidak menghalang Sonny daripada tegas menegakkan apa yang diimaninya, Itu langsung tidak melemahkan Sonny daripada menjadi duta kepada agama yang dichentainya.

Allahu Akbar! 

Bagaimana Sonny punya kekuatan yang sedemikian rupa? Bagaimana dia begitu berani untuk melakukan sesuatu yang walaupon mungkin nampak kecil dan tidak ada apa-apa, namun di posisinya sebagai seorang atlet selebiriti bertaraf dunia, di tengah-tengah kemelut dunia yang melihat Islam sebagai agama keganasan, sesuatu yang cukup signifikan dan besar? Apa yang menyebabkan dirinya begitu izzah dan bangga menjadi seorang muslim?

Haaaa.

Boleh jadi, rahsianya terkandung dalam syahadah yang diucapkan oleh Sonny Bill Williams pada tahun 2008 dahulu. 


Rasmul bayan: Madlul Syahadah (kandungan syahadah)

Syahadah yang diucapkan oleh seorang muslim itu, ringkasnya, apabila diucapkan dengan ikhlas dan bersungguh, akan menghasilkan iman yang mantap lagi utuh. Dan apabila seseorang mu'min itu istiqamah di atas keIslaman dan keimanannya, ia akan membuahkan TIGA perkara:


  1. Syaja'ah (Keberanian)
  2. Itmi'nan (Ketenangan)
  3. Tafaul (Optimis)

Jika dilihatkan pada tindakan Sonny yang begitu izzah dengan Islamnya, sehingga begitu yakin melakukan sesuatu yang saya kira cukup kontroversi di persada antarabangsa, ternyata dia punya ketiga-tiga ciri ini. 

Berani. Mengapa Sonny perlu takut dengan kutukan media atau kritikan peminat apabila dia tahu tindakannya itu benar malah dipuji? Mengapa dia perlu rasa gerun dengan musuh-musuhnya yang sentiasa menanti peluang untuk menjatuhkannya, apabila dia tahu Allah sentiasa bersama-samanya? Beraninya Sonny adalah kerana dia tahu yang menolong dan melindunginya ialah Allah! 

"...(iaitu) orang-orang (yang mentaati Allah dan Rasul) yang ketika ada orang-orang berkata kepadanya, 'Orang-orang (Quraisy) telah mengumpulkan pasukan untuk memerangi kamu, kerana itu takutlah kepada mereka.' Ternyata (ucapan) itu menambah (kuat) iman mereka dan mereka menjawab, 'Cukuplah Allah (menjadi penolong) bagi kami, dan dia sebaik-baik pelindung.' [ali-Imraan, 3:173]

Tenang. Apabila Sonny membuat keputusan untuk melakukan sesuatu yang di luar kebiasaan, sudah tentu dia sudah boleh menjangkakan apa reaksi orang ramai terhadap tindakannya itu. Namun dia tenang, kerana apabila sibgah Allah itu sudah meresap jauh ke dalam hati, tiada apa yang akan lahir melainkan ketenangan yang hakiki. 

"Hanya dengan mengingati Allah, hati menjadi tenang." [ar-Ra'ad, 13:28]

Optimis. Sudah pasti Sonny ini seorang yang begitu optimis dengan Islam yang dianutinya, sehingga dia tidak kisah apa yang bakal dikatakan orang ramai tentang tindakannya yang cukup berani itu, atau apa tindakan yang bakal dikenakan oleh kelabnya ke atas dirinya. Optimis kerana akhirnya, apa yang dikejar ialah redha dan rahmat-Nya. Optimis kerana tiada siapa yang akan rugi apabila yang diperjuangkan itu ialah iman dan Islam! Optimis kerana dia tahu janji Allah itu sentiasa menang dan benar! 

"Dan ketika orang-orang mu'min melihat golongan-golongan (yang bersekutu) itu, mereka berkata, 'Inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kita.' Dan benarlah Allah dan Rasul-Nya. Dan yang demikian itu menambah keimanan dan keIslaman mereka." [al-Ahzab, 33:22]

Lantas, bagaimana pula dengan kita? Yang sudah Islam sejak 20, 30 tahun yang lampau ini? 

Masih berasa malu untuk memakai tudung yang labuh kerana merasakan ia terlalu ekstrem dan takut ditertawakan? 

Malu untuk membaca al-Quran di dalam tren atau khalayak ramai kerana risau apa yang orang lain fikirkan? 

Malu untuk beramal dengan Islam dan menunjukkan kepada orang bukan Islam ajaran dan prinsip-prinsip Islam, hanya kerana persepsi mereka terhadap agama ini?

Aduhai. 

Dan bagaimana pula kita yang menggelar diri kita sebagai dai'e ilallah ini? 

Masih malu-malu untuk menyampaikan risalah kebenaran kepada rakan-rakan dan ahli keluarga kita? 

Masih segan untuk memberitahu mak ayah kita yang kita sudah menyertai 'geng usrah'?

Masih tak terkeluar dari mulut kita nak beritahu rakan-rakan satu sekolah dulu yang kini 'dah lain', dah ikut program? 

Masih tak berani nak isytihar yang kita ini adalah pendakwah yang mahu mengajak orang kembali kepada Allah??

Mana izzah kita dengan Islam?? Mana izzah kita dengan tarbiyah dan dakwah?? Mana izzah kita dengan jalan perjuangan ini?? 

Allah Allah! 

Andai kita tidak mampu untuk izzah seperti Sonny Bill Williams, boleh jadi kita masih belum benar-benar memaknai syahadah kita! 

-gabbana-

Wah, sudah lama tidak menulis sebegini. Boleh tahan kekok juga rasanya!

Adakah ini comeback Inche gabbana? Wahahaha. 


3 January 2017

Siapa Itu Ulama'?

[Kredit]

Sejak kebelakangan ini, terma 'ulama'' begitu hangat diperkatakan. Pemergian Tuan Guru Haji Hadi ke Iran menghadiri sebuah persidangan telah menyemarakkan lagi perbahasan dan perdebatan tentang terma ulama'.

(Oh maaf, saya tidak bercadang untuk berbincang tentang niat dan tujuan TGHH ke sana kerana itu bukan tujuan artikel ini ditulis. Titik.)

Sebenarnya, sejak dahulu terma atau status ulama' seringkali diperdebatkan. Di satu pihak kita melihat satu golongan yang membabi-buta mencela, mencaci dan merendah-rendahkan ulama'. Di satu pihak yang lain, ada pula golongan yang terlalu taasub dan ekstrem dalam mempertahankan ulama'.  

Tidak hairan, masyarakat awam lah yang seringkali menjadi mangsa, terkebil-kebil dan terkedip-kedip mata tidak bersalah, tersepit di antara dua golongan ini. Jika bersetuju dengan golongan pertama, pasti mereka akan dituduh sebagai liberal dan munafiq haraki. Dan andai mereka menyokong golongan kedua, mereka akan dilabel sebagai Taliban dan ostad kampung pula. Alih-alih, mereka ini hanya mampu untuk berhuhu sahajalah! 

Geleng kepala. 

Maka saya ingin mengajak diri saya dan anda semua untuk kita mengambil jalan tengah di dalam isu ini; itulah memahami siapa itu ulama' dalam konteksnya yan sebenar dan tidak terpengaruh dengan apa jua jenis pandangan berbentuk persepsi, dzanni (sangkaan) apatah lagi provokasi. Di dalam dunia teknologi yang serba moden ini, sepatutnya tidak sukar untuk kita mendapatkan maklumat yang sahih lagi tepat. Malangnya masih ramai dalam kalangan kita yang lebih gemar untuk terus mempercayai dan meyakini fakta-fakta (atau auta-auta) yang belum terbukti benar. 

Lebih menyedihkan lagi, sebahagian masyarakat hari ini sepertinya sudah didoktrin bahawa mereka tidak dibenarkan untuk berbicara tentang isu agama. Mereka hanya perlu bersetuju dan menganggukkan kepala apabila ostad atau ostajah mengajar mereka. Mereka yang digelar ulama' itu suci dan tiada dosa. Apa yang keluar dari mulut mereka dianggap sebagai fatwa yang tidak boleh disanggah dan digugah. Mempersoalkan kata-kata atau pendapat mereka dikatakan sebagai derhaka dan tidak hormat pada institusi ulama'.

Alahai.

Arakian muncullah kisah-kisah pelik lagi ajaib yang berputar di sekitar tuan guru atau syaikh tertentu. Keluarlah segelintir manusia yang taasub dalam mengkuduskan tok guru dan muallim mereka. Kumpulan-kumpulan Waksep penuh dengan mesej-mesej yang dikehadapankan (Baca: Forwarded) tentang amalan-amalan atau hadith-hadith yang tidak diketahui mana asal dan sumbernya, hanya kerana ia diucapkan atau disyorkan oleh ostad atau ostajah tertentu.

Sungguh ironi, di abad ke duapuluhsatu ini, di zaman yang semakin canggih dengan entah bermacam jenis teknologi, masyarakat kita semakin terkebelakang dan jumud dalam pemikiran mereka. Dalam isu agama, kita disuruh untuk bertaklid semata dan jangan banyak bertanya. Walhal Islam itu adalah agama yang revolusionis (ketika ia mula-mula turun di jazirah Arab) dan dinamik; sentiasa mengajak para pengikutnya untuk berfikir dan menjadi rasional. Jika tidak, masakan Islam mampu tersebar dengan begitu luas dalam masa yang begitu sekejap dan ketamadunannya hampir sahaja menguasai seluruh pelusuk bumi

Maka penulisan yang marhaen ini diharap dapat membuka mata dan minda kita untuk berfikir dan bertaklid buta. Memandangkan ulama' mempunyai status yang amat tinggi dalam masyarakat Melayu Muslim di sini, yang seringkali menjadi rujukan dalam banyak hal, ada baiknya untuk kita mengenali siapakah yang disebut sebagai ulama' ini. 

Sebelum itu saya ingin memberikan diskelemer bahawa tulisan ini sama sekali tidak bertujuan untuk menghina atau merendah-rendahkan golongan ulama'. Jauh sekali. Status ulama' sebagai pewaris Nabi adalah status yang cukup mulia dan wajib dihormati. Namun persoalan yang ingin saya ketengahkan di dalam penulisan ini adalah ulama' yang bagaimana yang dikatakan sebagai pewaris Nabi itu? Siapakah yang berhak dan layak digelar sebagai ulama'? Adakah ulama' ini mesti di dalam bidang agama sahaja atau bagaimana? 

Jeng jeng jeng.

Baiklah, persoalan pertama. Adakah ulama' itu suci; bebas dari melakukan kesilapan dan kita tidak boleh khilaf dengan pendapat mereka?  

Imam as-Syahid Hasan al-Banna di dalam risalaah taalimnya yang fenomenal itu, menyebut di dalam Usul Enam betapa:

"Kata-kata manusia boleh diterima atau ditolak kecuali kata-kata al-maksum (Rasulullah) SAW. Segala yang datang daripada salafussoleh (ridhwanu 'alaihim) jika bertepatan dengan kitab dan sunnah hendaklah diterima. Jika tidak, kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya lebih utama untuk diikuti. Walau bagaimanapon, kita sesekali tidak akan mengecam atau memburukkan seseorang daripada mereka kerana perbezaan pandangan mereka. Kita serahkan kepada niat mereka. Mereka telah pon menyampaikan apa yang mereka kemukakan."


Imam as-Shafi'e rahimahullah dengan lejennya pernah mengungkapkan:

"Apabila kamu dapati di dalam kitabku kata-kata yang bercanggah dengan sunnah Rasulullah SAW, maka terimalah sunnah Rasulullah SAW dan tinggalkanlah kata-kataku itu."

Inilah sikap yang perlu kita amalkan dalam menyantuni para ulama'. Jika fatwa atau kata-kata para ulama' silam yang sudah tentunya lebih pawer dan hebat itu boleh sahaja ditolak (dengan sebab yang kukuh), apatah lagi para ulama' moden pada hari ini.  

Ya, ulama' itu juga manusia biasa, tidak pernah sunyi dari melakukan silap dan dosa. Janganlah kita terlalu taasub dalam menanggapi kata-kata mereka sehinggakan menjadikan ia ibarat wahyu dari langit yang wajib ditaati dalam apa jua keadaan tidak kira masa dan ketika. Janganlah kita terlalu memuji dan memuja mereka sehingga andai mereka berbuat silap dan salah sekalipon, kita bukan setakat menutup sebelah malah kedua-dua belah mata.

Namun al-Banna telah menggariskan sesuatu yang amat penting di dalam usul yang keenam seperti di atas; itulah kita tetap menghormati para ulama' ini meskipon kita berbeza pendapat dengan mereka. Kita sama sekali tidak akan menghina, mengecam dan merendah-rendahkan mereka ini. Itulah sikap dan dan akhlak yang perlu kita imani.    

Hari ini kita melihat, para ostad dan ostajah di madrasah netizen tanpa segan-silu memburuk-burukan ulama' itu dan menjatuhkan ulama' ini. Hanya kerana perbezaan pendapat yang sedikit di dalam sesetengah isu, terus diserang ostad itu bertubi-tubi dari pelbagai arah. Hanya kerana khilaf dalam pandangan tentang sesuatu hukum atau hadith, terus dikatakan syaikh itu sebagai sudah tua nyanyuk tidak sedarkan diri. Eh. 

Sikap seperti inilah yang amat perlu untuk kita jauhkan. Akhlak sebegitu rupa tidak akan menguntungkan sesiapa melainkan musuh-musuh Islam yang bertepuk-tangan gembira melihat kita saling menikam dan menjatuhkan. Tidak salah untuk kita menegur atau menasihati para 'alim ulama' ini andai kita punya perbezaan pendapat dengan mereka; tetapi tegurlah dengan adab dan nasihatilah mereka dengan kasih-sayang. 

Kita serahkan pada Allah untuk mengganjari dan membalas segala tindakan atau ucapan mereka kerana sungguh, hanya Allah yang Maha Mengetahui apa yang tersirat di dalam sanubari mereka.

Persoalan kedua; adakah yang bernama ulama' itu sudah tentunya soleh dan musleh (baik dan membaikkan)? 

Begini. Dari segi bahasanya, ulama' adalah kata jamak bagi orang yang 'alim, yakni orang yang berpengetahuan di dalam sesuatu bidang. 

Di dalam al-Quran, Allah SWT telah mengkisahkan beberapa kali tentang segolongan ulama' dari bangsa Yahudi yang curang dengan ilmu pengetahuan yang dimiliki mereka.

Di dalam surah al-Maidah contohnya, Allah berfirman:
"Mengapa para ulama' dan pendeta mereka (orang Yahudi) tidak melarang mereka mengucapkan perkataan bohong dan memakan yang haram? Sungguh, sangat buruk apa yang mereka perbuat."
 [al-Maidah, 5:63] 

Ayat ini menceritakan bagaimana sikap ulama' Yahudi yang mengambil pendekatan untuk berdiam diri dan melihat sahaja kebejatan yang berlaku dalam kalangan orang Yahudi, sedangkan mereka adalah golongan yang paling berpengetahuan dan arif tentang syariat Tuhan ketika itu.

Begitu juga dengan ayat 196 dan 197 surah as-Syu'ara:

"Dan sungguh (al-Quran) itu (disebut) di dalam kitab-kitab orang terdahulu. Apakah tidak (cukup) menjadi bukti bagi mereka, bahawa para ulama' Bani Israil mengetahuinya?"
[as-Syu'ara, 26:196-197]

Dalam ayat ini pula, Allah mengecam para ulama' Yahudi yang menyembunyikan kebenaran tentang al-Quran daripada kaum mereka sendiri.   

Ayat-ayat surah al-Maidah dan surah as-Syua'ara memberitahu kita bahawa di dalam sesebuah bangsa atau masyarakat, wujud segelintir ulama' yang tidak amanah dengan ilmu yang mereka miliki. Sama ada mereka ini menyembunyikan kebenaran yang sebenar atau mereka tidak mencegah kemungkaran. Malah lebih teruk lagi, mereka turut sama-sama melakukan kemaksiatan dan kecurangan!

Hari ini kita melihat perkara yang sama berlaku di dalam masyarakat kita. Ada segelintir ulama' yang hanya mendiamkan diri apabila melihat kemungkaran berlaku dengan dahsyatnya di hadapan mata. Apatah lagi apabila kemungkaran tersebut dilakukan oleh para pemimpin atau mereka yang punya jawatan dan status yang tinggi di dalam masyarakat, mereka dilihat seperti boneka yang dikawal oleh tangan-tangan yang ghaib di belakang mereka. Sama ada mereka ditekan dan diugut oleh para pemimpin tersebut atau takut kehilangan jawatan, sikap seperti ini amat merbahaya kerana masyarakat memandang tinggi kepada mereka dan sentiasa menjadikan mereka ini sebagai sumber rujukan utama. 

Ah kita amat merindukan sosok-sosok hebat seperti Imam Ahmad dan Ibn Taimiyyah yang tidak ragu-ragu untuk bangkit menentang pemerintah apabila sudah jelas yang mereka ini melakukan kemungkaran yang wajib diperangi! 

Kita juga tidak sunyi daripada berita-berita jenayah yang melibatkan mereka yang bergelar ostad, mufti atau syaikh ini. Ada yang ditangkap basah, ada yang kantoi memakan rasuah dan ada juga yang didakwa kerana merogol. Baru-baru ini kita digemparkan dengan insiden yang melibatkan sebuah maahad tahfiz yang dimiliki oleh seorang pendakwah terkenal, apabila beberapa orang pelajar di maahad tersebut mendedahkan salah laku seksual yang  berlaku dalam kalangan pelajar di situ. Yang lebih mengejutkan adalah reaksi pendakwah tersebut yang dilihat mahu menyapu segala sampah sarap ke bawah karpet sahaja dan bukannya sama-sama mahu membantu mencari kebenaran.

Tidak kurang juga ostad ostajah di luar sana yang menggunakan platform ceramah dan kuliah mereka untuk menyebarkan fahaman-fahaman yang pelik dan tidak masuk akal. Sama ada menghentam mana-mana kumpulan lain yang tidak sefikrah dengan mereka, atau kisah-kisah ajaib yang layaknya hanya di dalam hikayat-hikayat dongeng penglipur lara, hadith-hadith palsu yang menyesatkan dan entah apa-apa lagi kecurangan pada amanah ilmu yang terletak di bahu mereka ini. Itu belum lagi dihitung jumlah mereka yang mengambil kesempatan berniaga atas nama agama. Aduhai!

Semua ini sama ada sedar atau tidak, telah menimbulkan persepsi yang negatif terhadap institusi ulama' atau asatizah yang mulia itu. Masyarakat hilang kepercayaan terhadap mereka, sehingga sudah ada yang berani memperlekeh institusi ini secara terbuka. Mereka yang berniat jahat pula mengambil peluang ini untuk melaga-lagakan umat Islam dan melemahkan lagi institusi para pewaris Nabi ini

Geleng kepala.

Maka bukan semua yang bergelar ulama' itu sudah terjamin kesolehan dan kemuslehannya apatah lagi jika gelaran ulama' itu diberikan oleh manusia sendiri. Kerana itu masyarakat perlu untuk mempunyai pengetahuan asas siapakah yang dimaksudkan dengan ulama' itu, agar kita tidak tidak terpedaya dengan dakyah-dakyah sesetengah golongan yang mahu menunggang agama dan pada masa yang sama, kita dapat mempertahankan institusi ulama' yang sebenar dari terus dirogol dan dicabul oleh tangan-tangan keji musuh Islam!

Fuh.

Persoalan ketiga dan persoalan terakhir; siapakah dia yang digelar ulama' itu? 

Ironinya, para ulama' sendiri berbeza pendapat siapakah yang dimaksudkan dengan ulama' itu

Ada yang berpendapat, ulama' itu adalah golongan yang menguasai ilmu-ilmu yang berkaitan dengan agama; seperti aqidah, tauhid, fiqh, usuluddin, bahasa Arab, syariah dan sebagainya.

Ada pula yang berpendapat, sesiapa sahaja yang menguasai apa-apa jua ilmu (selagi tidak bertentangan dengan syara') dan ilmu itu mendekatkan diri-Nya kepada Allah, dia layak digelar sebagai ulama'. Sesuai dengan firman Allah SWT:

"Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya, hanyalah para ulama'." 
[Faatir, 35:28]

"Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada-Nya dengan sebenar-benarnya adalah para ulama' yang mengenal-Nya," ungkap Imam al-Hafidz Ibn Kathir rahimahullah di dalam tafsirnya. "Kerana, setiap kali bertambah sempurna pengetahuan seseorang tentang Allah yang Maha Agung lagi Maha Mengetahui serta memiliki sifat-sifat - yang sempurna dengan nama-namaNya yang terbaik - semakin sempurna serta lebih lengkap, maka setiap kali itu pula rasa takut itu semakin besar dan semakin banyak."

Sayyid Qutb juga hampir senada dengan Ibn Kathir apabila beliau menukilkan di dalam Fi Zilal al-Qurannya, "Para ahli ilmulah yang memerhati dan memikirkan kitab alam buana yang amat menakjubkan ini. Oleh sebab itu mereka mengenal Allah dengan makrifat yang hakiki. Mereka mengenal Allah dengan kesan-kesan penciptaan-Nya. Mereka memahaminya dengan kesan-kesan kudrat-Nya dan mereka menginsafi hakikat kebesaran-Nya dengan melihat hakikat-hakikat penciptaan-Nya."

Ujarnya lagi, "...kejadian alam yang selaras yang tidak disedari melainkan oleh para ahli ilmu yang mengetahui kitab alam buana ini, dengan ilmu yang menyampaikan kepada Allah dan diinsafi hati. Dengan ilmu inilah, dia bergerak dan melihat tangan kudrat Ilahi yang menciptakan aneka warna, mengadakan bentuk rupa dan penyelarasan yang rapi di alam buana yang indah ini." 

Begitulah.

Nah, saya mungkin tidak boleh memberikan jawapan yang konklusif, siapakah yang dimaksudkan dengan ulama' itu dalam erti katanya yang sebenar. Tapi saya ingin mengajak anda untuk mentadabbur beberapa ayat dari surah Faatir yang memuatkan ayat yang sama yang menyebut siapakah itu ulama'. 

"Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan air dari langit, lalu dengan air itu Kami hasilkan buah-buahan yang beraneka macam jenisnya. Dan di antara gunung-gunung itu ada garis-garis putih dan merah yang beraneka macam warnanya, dan ada (pula) yang hitam pekat.

Dan demikian (pula) di antara manusia, makhluk bergerak yang bernyawa dan haiwan-haiwan ternak, ada yang bermacam-macam warnanya (dan jenisnya). Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya, hanyalah para ulama'. Sungguh, Allah Maha Perkasa, Maha Pengampun."
[Faatir, 35:27-28]

Anda tidak rasa menarik dan terujakah bagaimana ayat yang menyebut tentang ulama' itu, datangnya selepas Allah bercerita tentang kebesaran dan kehebatan-Nya dalam menciptakan alam semesta? Ayat tentang ulama' itu disusun selepas fakta-fakta yang kita pada hari ini mengenalinya sebagai ilmu sains? Tidak pula disebut tentang zakat, atau fiqh thaharah, atau muamalah, atau munakahat, tetapi yang disebut adalah ilmu-ilmu yang ketika al-Quran itu diturunkan, belum pon lagi terbukti menerusi kajian sains!



Mana mungkin orang yang berilmu itu tidak merasa apa-apa apabila melihat keindahan alam sebegini rupa? [Kredit]

Mungkin inilah yang menjadi motivasi besar buat umat Islam suatu ketika dahulu untuk mendalami pelbagai cabang ilmu, sehingga nama-nama seperti Ibn Khaldun, Ibn Sina, Ibn Rushd, al-Khawarizmi dan ramai lagi, bukan sahaja faqih dalam bidang agama, tetapi juga ilmu-ilmu 'dunia'! Mereka bukan sahaja ulama' dalam subjek tradisional agama, malah ulama' juga dalam ilmu-ilmu sains dan teknologi. Subhanallah!

Dan mungkin salah faham tentang definisi ulama' yang sebenar itu juga yang menyebabkan tradisi keilmuan Islam yang begitu cemerlang suatu ketika dahulu, kini begitu mundur dan miskin. Kerana masyarakat begitu taasub dan fokus untuk mendalami ilmu-ilmu agama, sehingga terlupa dan cuai dalam menekuni illmu-ilmu yang lainnya. Lihat sahaja 'kegilaan' ibu bapa hari ini yang mahu menghantar anak-anak mereka ke maahad-maahad tahfiz, sekolah-sekolah agama dan sebagainya, sehingga ia menjadi satu industri yang begitu menguntungkan buat segelintir penunggang agama!  

Namun perlu diingatkan sekali lagi, apa sahaja ilmu yang ingin dikuasai, ia perlulah bertepatan dengan kehendak syarak dan bermanfaat untuk ummah. Para ilmuwan perlulah sentiasa bermuhasabah dan mengingatkan dirinya apakah tujuan mereka ingin mendalami dan menuntut sesuatu ilmu itu, agar tidak tergelincir dari landasan kebenaran. 

Mungkin kerana itulah, ayat-ayat selepas ayat keduapuluh lapan surah Faatir itu bercerita tentang peringatan-peringatan yang asas, tapi boleh jadi seringkali dilupakan oleh ramai daripada kita.

"Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Kitab Allah (al-Quran) dan melaksanakan solat dan menginfaqkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepadanya dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perdagangan yang tidak rugi.

Agar Allah menyempurnakan pahalanya kepada mereka, dan menambah kurnia-Nya. Sungguh Allah Maha Pengampun, Maha Mensyukuri."
[Faatir, 35:29-30]    

Sungguh, apa sahaja ilmu yang boleh menjadikan kita lebih mengenali Allah, yang menjadikan kita lebih takut kepada-Nya, yang menjadikan kita lebih chenta kepada-Nya, yang menggerakkan kita untuk menjadi sang hamba dan si khalifah yang sebenarnya, itulah ilmu yang perlu kita cari. Dan sesiapa sahaja yang menguasi cabang-cabang ilmu ini, baik seorang Professor Ekonomi di Universiti Malaya, seorang doktor falsafah di dalam bidang botani di Universiti Oxford atau seorang guru pakar matematik tambahan di sebuah sekolah menengah di luar bandar, dia adalah seorang ulama'.

Natijah daripada ilmu yang benar ini pula akan melahirkan seorang 'alim yang mantap akhlaknya. Ulama' yang amanah dengan ilmunya tidak akan mengatakan sesuatu yang dusta, tidak merendah-rendahkan ulama' lain atau sesiapa sahaja tanpa alasan yang benar, tidak memfitnah (buhtan) orang lain, tidak menyebarkan sesuatu yang tidak sahih, tidak mencarut atau mengeluarkan kata-kata yang tidak sepatutnya diucapkan oleh seorang yang mulia, merendah diri, tidak angkuh dan takabbur, tidak bermewah-mewah dan lain-lain lagi. 

Begitulah.  

Saya ingin akhiri penulisan saya ini dengan sebuah kata-kata yang pernah disebutkan oleh seorang lelaki, seperti yang diriwayatkan oleh Sufyan ats-Sauri dari Abu Hayyan at-Taimi:

"Disebutkan bahawa para ulama' itu ada tiga golongan; orang yang 'alim tentang Allah dan orang yang 'alim tentang perintah-Nya, orang yang 'alim tentang Allah tetapi tidak 'alim tentang perintah-Nya, serta orang yang 'alim tentang perintah Allah akan tetapi tidak 'alim tentang-Nya." 

Moga Allah tunjukkan kita siapakah ulama' yang 'alim tentang Allah dan 'alim pula tentang perintah-perintahNya. Dan saya mendoakan agar anda yang sedang mendalami apa-apa jua bidang ilmu, agar suatu hari nanti anda menjadi si 'alim yang arif tentang Allah dan arif pula tentang perintah-perintahNya. Amiin ya robbal 'alamin! 

-gabbana-

Mustahil untuk berbincang tentang topik yang sebesar ini secara konklusif dan komprehensif di dalam satu penulisan sebegini. Namun saya kira, saya sudah berusaha sebaiknya untuk berkongsikan poin-poin utama yang saya rasakan berbaloi untuk dibincangkan. 

Kerana khuatir penulisan ini mungkin akan disalah anggap dan berpotensi menimbulkan kontroversi, saya telah meminta bantuan seorang al-akh yang juga merupakan seorang graduan dalam bidang agama, untuk membacanya terlebih dahulu dan memberikan komennya.  

Alhamdulillah dia telah memberikan maklum balas yang positif dengan sedikit cadangan penambahbaikan. Senyum. 
       

Related Posts with Thumbnails
"Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga kepada mereka. Mereka berperang di jalan Allah; sehingga mereka membunuh atau terbunuh...

Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan demikian itulah kemenangan yang Agung."

-At Taubah, 9:111

  © Blogger template 'Ultimatum' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP